Enam Mualaf Ini Miliki Pengaruh Besar dalam Sejarah Islam

Islam adalah salah satu agama yang banyak dipelajari oleh umat manusia. Agama yang paling sempurna di sisi Allah SWT mengajarkan penganutnya mengenai segala yang ada di alam semesta.

Ramai orang juga berminat mempelajari Islam dan memilih untuk menjadi mualaf. Sudah tentu itu adalah rahmat yang sangat besar kerana anda mendapat petunjuk dari Allah SWT untuk memeluk Islam.

Jelasnya, memegang status orang yang memeluk Islam tidak melemahkan semangatnya untuk selalu belajar dan berkongsi pengetahuan tentang Islam dengan orang-orang di sekelilingnya. Sebenarnya, bukan hanya itu, ada juga mualaf yang mempunyai pengaruh besar dalam sejarah Islam. Siapa mereka dan apa yang telah mereka lakukan? Berikut adalah lebih banyak maklumat.

Yang pertama memeluk pengaruh dalam sejarah Islam berasal dari keluarga Barnakid. Sebelumnya mereka adalah keluarga Buddha dan mempunyai pengaruh di Balkh. Kawasan ini yang berada di wilayah Afghanistan ditakluki oleh dinasti Umayyah pada pertengahan tahun 600-an Masihi. Pada masa itu, keluarga mengucapkan dua kalimat akidah. Hingga akhirnya pada tahun 750 Masihi, tepat setelah revolusi Abbasiyah, keluarga ini menunjukkan bakat mereka sebagai pentadbir yang boleh dipercayai. Keupayaan ini diperoleh dari pengalaman nenek moyangnya, yang telah berkhidmat sebagai birokrasi selama berabad-abad di Kerajaan Parsi. Keluarga ini mempunyai kedudukan sebagai menteri atau pelaksana pemerintahan.

Tidak dapat dielakkan bahawa tindakan keluarga Barnakid sangat berpengaruh dalam menjaga kestabilan kerajaan pada akhir abad ke-8. Salah satu dari keluarga ini adalah Yahya bin Khalid al-Barnaki, dia dilantik sebagai mentor Harun al-Rashid yang berjaya menjadi khalifah yang membawa kerajaan ini ke zaman kegemilangannya.

2. Berke Khan (Wafat Tahun 1266 M)

Seorang lagi pemeluk Islam yang berpengaruh adalah Berke Khan. Dia adalah cucu penakluk Mongolia, Genghis. Berke Khan adalah orang yang berpengaruh dalam sejarah Mongol, kerana dia adalah raja dinasti Golden Horde yang menjadi pembawa zaman kegemilangan bagi orang Mongol.

Dia menganut Shamanisme, menjalankan misi ketenteraan di wilayah pergunungan Caucasus dan Eropah Tenggara dan wilayah Hungaria.

Hingga akhirnya dia mendengar penjelasan mengenai Islam dari penduduk sekitar. Setelah itu dia percaya bahawa Islam adalah agama yang benar dan membuat jiwanya tenang. Sehingga akhirnya Berke memeluk agama Islam.

Namun, ini tidak segera diterima oleh kumpulannya dari Mongol. Terdapat ketegangan terutama pada sepupunya Hulagu Khan dari dinasti Chagtai. Dia menyembelih berjuta-juta umat Islam di setiap pengembangannya ke wilayah-wilayah yang berlandaskan Islam.

Pada tahun 1258, Berke mendengar bahawa Baghdad telah jatuh kepada sepupunya. Dia tidak lagi mengutamakan persaudaraannya dengan Hulaghu, dia berkata, “Hulagu telah menghancurkan semua kota Islam dan membunuh khalifah, dengan pertolongan Allah aku akan membalas dendam dan membuat perhitungan dengannya kerana banyaknya umat Islam yang dia tumpahkan.” Dengan sokongan pasukan kerajaan Mamluk di Mesir, Berke menggerakkan pasukannya untuk mengalahkan pasukan Hulagu. Meninggal dunia pada tahun 1266 Masihi

3. Zaganos Pasha (1446 – 1466 M)
Zagaros Pasha menjadi salah seorang mualaf yang berpengaruh dalam sejarah perkembangan Islam di dunia. Dia berasal dari Yunani yang kemudian direkrut untuk menjadi Yenicheri, korps imperialis Utsan yang elit.

Dia dilengkapi dengan pengetahuan agama Islam, dan dilantik sebagai pembimbing dan penasihat raja masa depan Dinasti Uthmaniyah ketujuh Sultan Mehmed II atau lebih dikenali sebagai Sultan Muhammad al-Fatih yang masih sangat muda pada masa itu.

Semasa Mehmed menjadi raja Utsmadi, Zaragos dilantik menjadi menteri. Tindakannya dalam urusan negara tidak perlu diragui. Dia terlibat dalam rancangan untuk menakluki Konstantinopel pada tahun 1953. Dalam misi ini, Zaragos diberi tugas untuk mengepung kubu Konstantinopel di utara. Pasukan inilah yang berjaya menjadi yang pertama menyentuh tembok Konstantinopel.

4. Ibrahim Muteferrika (1674 – 1745 M)
Ibrahim Muteferrika adalah diplomat dari Hungary. Dia ditugaskan untuk merapatkan hubungan antara Uthmaniyyah dan Eropah, terutama Perancis dan Sweden. Pada masa itu, Ibrahim Muteferrika berjaya merebut peluang kebangkitan Eropah melalui penggunaan mesin cetak untuk menjadi budaya baru yang belum dioptimumkan oleh masyarakat pada masa itu.

Ibrahim mula mencetak dan menerbitkan sebuah atlas dunia yang berisi peta dari berbagai negara. Selain itu, dia juga mencetak kamus dan buku-buku lain. Karya yang paling terkenal adalah pencetakan atlas oleh ahli geografi, Katib Celebi. Di atlas, peta dunia dilukis dengan tahap perincian dan ketepatan yang tidak biasa. Selain itu, Ibrahim juga mempunyai tulisan mengenai sejarah, teologi, sosiologi dan astronomi.

5. Alexander Russel Webb (1846 – 1965 M)

Alexander Russel Webb menjadi mualaf berpengaruh seterusnya. Pada tahun 1893 dia mengundurkan diri dari dunia diplomatik dan memilih untuk kembali ke Amerika. Semasa di sini Alexander memulakan dakwahnya mengenai Islam.

Melalui kemahiran kewartawanannya, dia berjaya menulis beberapa buku dan ruangan pendapat di media massa mengenai Islam. Pada awal abad ke-20, dia semakin dikenali sebagai seorang Muslim yang aktif mempromosikan Islam di Amerika.

Bahkan Sultan Utsmani, Sultan Abdul Hamid II memberinya gelaran kehormatan untuk apa yang telah dilakukan oleh Alexander Russel Webb.

6. Malcolm X (1925 – 1965 M)

Malcom X adalah seorang yang berpengaruh dalam sejarah Islam. Dia adalah seorang Muslim Afrika-Amerika terkemuka yang telah menjadi aktivis hak asasi manusia. Malcolm X dipenjara selama 8 hingga 10 tahun.

Pada masa inilah dia bertemu dengan Jhon Bembry yang menjadikannya cacing buku. Keluarganya, tepatnya adik-beradiknya sering mengirim surat kepadanya, di mana kebanyakan surat itu mengandungi ajaran Bangsa Islam.

Ternyata ajaran yang diberikan oleh Zero tidak dapat dilupakan dan sesuai dengannya. Sehingga suatu hari dia mengirim surat kepada pemimpin Nol, Eljiah Muhammad. Sebagai balasan, Eljiah menasihati Malcolm untuk meninggalkan masa lalunya, dengan rendah hati tunduk berdoa kepada Allah, dan berjanji untuk tidak melakukan perilaku yang merosakkan lagi.

Pada akhirnya, Malcolm terus belajar Islam. Pada tahun 1964 Malcolm X menunaikan haji. Pada waktu inilah dia memahami sesuatu yang baru yang menurutnya “semua warna kulit, dari berambut pirang dengan mata biru hingga Afrika hitam”, saling berinteraksi satu sama lain, mendorongnya untuk melihat Islam sebagai kaedah menyelesaikan masalah perkauman.

Pada 28 Jun 1964, dia mengasaskan Organisasi Persatuan Afro-Amerika di New York. Melalui organisasi ini, dia menerbitkan Muhammad Speaks yang kini dinamakan Bilalian News [Black Muslim].

Itulah maklumat mengenai enam orang mualaf yang mempunyai pengaruh besar dalam sejarah Islam. Semoga kisah orang di atas dapat memberi inspirasi kepada kita umat Islam untuk sentiasa menyebarkan ajaran Islam.