Budu dan Ulam Pegaga Ubat Kanser?

Budu adalah salah satu makanan rakyat Kelantan sejak turun temurun. Ia diperbuat dari pemeraman ikan dalam satu tempoh tertentu dan menghasilkan cairan seakan-akan sos, samada ianya sos bilis atau sos ikan-ikan tempatan seperti ikan tamban, ikan parang dan sebagainya.

Rakyat kelantan amat bangga dengan penemuan kajian yang dijalankan oleh Dr Lee YY dan rakan-rakan mereka dari USM Kubang Kerian.[1] Mereka mendapati bahawa tradisi memakan budu dan pegaga dikalangan penduduk Kelantan secara tidak langsung mengurangkan jangkitan kuman H. Pylori.

Kuman H. Pylori adalah sejenis kuman yang paling banyak didapati dalam perut sebahagian besar manusia di dunia. Dicatatkan sebanyak 50 – 70% penduduk dunia dijangkiti dengan kuman H. Pylori ini.[2] Jangkitan kuman H. Pylori ini mengakibatkan perut akan menjadi nipis atau “luka” (Peptic Ulcer).

Wujudnya kuman ini dalam perut kita boleh menyebabkan gejala sakit perut terutama ketika perut kosong, loya, kurang selera makan, selalu sendawa, perut sebu dan kurang berat badan mendadak.[3] Istilah yang biasa digunakan oleh orang ramai adalah penyakit gastrik. Pengesahan hanya boleh dibuat dengan beberapa ujian khusus yang akan dilakukan oleh doktor pakar.

Kuman H. pylori ini merebak apabila makanan tercemar dengan najis. Bawaannya adalah sumber air serta makanan yang tidak bersih. Kaedah pembuangan najis juga amat penting. Bagi pengguna tandas lubang, risiko untuk jangkitan kuman HP ini amat tinggi. Kanak-kana mudah dijangkiti terutama apabila berada dalam masyarakat yang miskin, kepadatan penduduk yang tinggi disesatu kawasan seperti setinggan, kaedah pengurusan kumbahan dan najis yang tidak teratur dan seumpamanya.

Bagaimana Ulser Perut ini boleh menyebabkan kanser? Pada tahun 1994, Agensi Kajian Kanser Antarabangsa mengklasifikasikan kuman H. pylori sebagai karsinogen atau bahan penyebab kanser.[4] Pengkelasan dalam kumpulan 1 karsinogen ini sama taraf dengan bahan-bahan lain seperti rokok, daging proses, arak dan radiasi matahari.

Berbalik kepada kajian yang dilakukan oleh pengkaji dari USM itu, kajian yang mereka lakukan adalah mengenai sosiobudaya dan amalan pemakanan dikalangan penduduk Kelantan. Menurut mereka Kelantan adalah salah satu negeri yang terendah jangkitan kuman H. Pylori. Mereka bukan mengkaji kejadian kanser dikalangan rakyat Kelantan.

Penemuan utama mereka adalah mengenalpasti lima amalan yang tidak menjaga kebersihan boleh menyebabkan jangkitan kuman HP ini; penggunaan perigi, penggunaan tandas lubang, tidak memasak air minuman, tidak membasuh tangan selepas buang air besar dan sebelum makan. Manakala dalam kajian itu secara tidak langsung pengamalan seperti minum teh, memakan budu serta pegaga mengurangkan risiko jangkitan HP.

Kajian yang hampir sama dengan beberapa orang pengkaji China, mendapati amalan memakan makanan organ dalamam haiwan, darah, ikan, makanan laut dan ayam ternak menyebabkan kurang jangkitan kuman HP.[2] Asas kepada semua pencegahan jangkitan kuman HP adalah amalan pemakan yang baik dan bersih.

Kesimpulannya, adakah budu dan pegaga ubat kanser? Tidak secara terus. Ibarat seperti tulisan sinis yang mengatakan memakai coli di kalangan wanita adalah penyebab kanser payudara. Bukan akibat coli itu yang sebenarnya penyebab kanser, tetapi amalan lain seperti merokok, mimum arak dan seumpamnya lah yang menjadi punca risiko. Dengan kata lain, gaya hidup sihat, penjagaan kesihatan dan amalan makanan yang sihat secara terus boleh mencegah kanser dikalangan manusia. Elakkan mengambil bahan-bahan karsinogenik.

Semoga bermafaat

Sumber: http://buletinonline.net

Sudah Baca, Klik Like Dan Komen Dibawah Jika Tulisan Ini Bermanfaat. TQ – RencahRasa

(Visited 70 times, 1 visits today)