7 Amalan Mudah ‘Kejar’ Pahala Berlipat Ganda Sepanjang Bulan Ramadan

Setibanya Ramadhan ini, pastinya setiap orang tidak terlepas hendak mengejar keberkatan sepanjang Ramadhan, malah sebulan ini, Allah akan melipat gandakan pahala dalam setiap amal yang kita lakukan. Ramadhan juga adalah bulan yang ditunggu-tunggu oleh semua umat Islam dan kita juga perlulah memurnikan niat berpuasa semata-mata kerana Allah.

Bukan sahaja anda niat berpuasa untuk menyambut Aidilfitri selepas berpuasa, hal ini penting kerana setiap amalan dinilai berdasarkan niat. Malah niat yang benar akan mencorak amalan puasa seseorang sehingga membuatkan seseorang itu bersungguh-sungguh memenuhi Ramadan dengan segala amalan kebajikan tujuan mendekatkan diri dengan Ilahi. Pelbagai perkara boleh dilakukan untuk mengejar keberkatan dan pahala berlipat ganda sepanjang Ramadhan ini.

7 Amalan Yang Boleh Dilakukan

Pelbagai amalan yang boleh dilakukan sepanjang Ramadhan ini untuk mengejar ganjaran yang Allah janjikan. Antara 7 perkara yang senang untuk dilakukan ialah :

1) Menjaga Ibadah Puasa

Secara umumnya, tema ibadah terutama bulan Ramadhan adalah berpuasa kerana ianya menjadi rukun Islam yang wajib bagi kita laksanakan. Ibadah puasa menyucikan fikiran seraya menerangkan hati. Dari segi logik sains pula, puasa membersihkan serta merehatkan organ perut dan usus yang penat bekerja tidak henti-henti. Orang yang berpuasa untuk mendapat keredhaan Allah SWT pasti akan diampunkan dosa-dosanya yang lalu dan berjaya memasuki syurga melalui pintu Ar-Rayyan.

Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah, ayat 183:

“Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertaqwa.”

2) Solat Tarawih Dan Qiamulail

Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa yang berdiri (menunaikan solat) di bulan Ramadan dengan iman dan mengharap (pahala), maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.”

Imam Nawawi menjelaskan berdiri yang dimaksudkan adalah solat Terawikh. Hasil sepakat ijma’ ulama’ juga, berdiri yang dimaksudkan adalah mendirikan solat sunat seperti Solat tahajjud, taubat, hajat, tasbih dan sebagainya. Walaupun di musim PKP ini kita tidak boleh tunaikannya di Masjid dan surau. Tidak mengapa, kita boleh lakukan bersama keluarga kita di rumah. Bayangkan jika andai kita berjaya menyempurnakan solat terawikh dan qiamulail berturut-turut dengan khuyuk. Bilakah lagi kita ingin merebut pahala yang berganda-ganda ini?

3) Tilawah Al-Quran

Seterusnya adalah tilawah Al-Quran. Demi meraikan bulan turunnya Al-Quran ini, membaca Al-Quran secara tilawah atau beramai-ramai benar-benar menghidupkan roh Ramadhan. Sangatlah rugi jika kita tidak melakukannya bersama keluarga, sanak saudara dan teman haidai.

Sabda Rasulullah SAW:

“Ibadah terbaik bagi ummatku adalah membaca Al-Quran.”
(Riwayat Baihaqi dan Abu Nai’m)

4) Memelihara Nafsu dan Hati

Pada bulan Ramadhan, syaitan dibelenggu dan pintu neraka ditutup serapat-rapatnya (simbol bagi merahmati bulan Ramadhan). Akan tetapi nafsu pula menjadi watak jahat yang akan mengganggu proses ibadah kita dan merosakkan hati. Contoh keinginan nafsu adalah seperti terlalu banyak membeli juadah di bazaar sehingga terlupa tujuan berbuka puasa malah terasa longlai untuk beribadah kerana terlalu banyak makan. Oleh itu bertakwa menjadi ubat bagi membendung masalah kecenderungan nafsu ammarah ini.

Allah SWT berfirman dalam surah Yusuf ayat 53:

“Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang.”

5) Melazimi Zikir dan Doa

Rasulullah saw bersabda, bahawa sesungguhnya Allah berfirman:

“Barangsiapa yang (lebih) sibuk mengingatKu daripada memohon kepadaKu, maka aku akan memberikan kepadanya hal yang lebih utama dari yang kuberikan kepada orang-orang yang memohon.”

6) Zakat dan Sedekah

Bagi golongan yang berkemampuan, pada bulan Ramadhanlah kita berpeluang membuat kebaikan dengan mengeluarkan zakat fitrah dan sedekah.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. ia berkata:

Rasulullah SAW telah memfardhukan zakat fitrah untuk membersihkan orang yang berpuasa dari perbuatan sia-sia dan dari perkataan keji dan untuk memberi makan orang miskin.

“Barang siapa yang mengeluarkannya sebelum solat, maka ia bererti zakat yang di terima dan barang siapa yang mengeluarkannya selepas solat hari raya, maka sedekah itu seperti sedekah biasa (bukan zakat fitrah).”
(Hadith Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Daaruquthni)

7) Memburu Lailatul Qadar

Hidangan terakhir yang dinanti-nanti dan diburu-buru oleh seluruh hamba adalah Lailatul Qadar. Malam penetapan dan perjalanan sebuah kehidupan ini lebih baik daripada seribu bulan.

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.”

Al Qadr : ayat 1-5

Allah menurunkan malam Lailatul Qadar sebagai kemuncak ibadah pada 10 malam terakhir. Hal ini kerana malam ini terkandung keistimewaannya.

Hadis riwayat Bukhari dan Muslim berbunyi:

Rasulullah SAW beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dan dia bersabda, yang bermaksud:

“Carilah malam Lailatul Qadar pada (malam ganjil) pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan” (Hadith Riwayat Bukhari 4/225 dan Muslim 1169)

Akhir kata, marilah sama-sama kita hidupkan bulan Ramadhan dengan perkara yang bermanfaat dan amal ibadah yang lebih dari biasa. Semoga dengan kehadiran bulan yang mulia ini dapat tingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT serta dapat hapuskan segala dosa yang pernah kita lakukan.

Sumber : Denai Hati

Recommended for you

(Visited 13 times, 1 visits today)